Cara Membuat User Baru di Linux (Useradd Command)

by | Mar 25, 2024 | Blog, Linux, Tutorial | 0 comments

Linux merupakan sistem operasi multi-pengguna yang memungkinkan lebih dari satu orang berinteraksi dengan sistem yang sama secara bersamaan. Untuk memastikan keamanan dan privasi pengguna, disarankan untuk membuat akun pengguna untuk setiap individu yang menggunakan sistem.

Ada dua tipe umum pengguna di Linux, yaitu pengguna biasa yang dibuat oleh administrator, dan pengguna sistem yang dibuat oleh sistem dan aplikasi untuk menjalankan layanan. Pengguna biasa dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi pengguna standar dan administratif berdasarkan tingkat izin yang diberikan.

Sebagai administrator sistem, Anda memiliki tanggung jawab untuk mengelola pengguna dan grup sistem dengan membuat, menghapus, dan menugaskan mereka ke grup yang sesuai.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan cara membuat akun pengguna baru menggunakan perintah useradd.

Cara Membuat User Baru Di Linux

metode-sdlc

Untuk membuat akun pengguna baru, gunakan perintah useradd diikuti dengan nama pengguna yang diinginkan.

Contohnya, jika Anda ingin membuat pengguna baru dengan nama jane, Anda dapat menggunakan perintah berikut:

sudo useradd jane

Ketika dijalankan tanpa opsi tambahan, perintah useradd akan membuat akun pengguna baru dengan menggunakan pengaturan default yang telah ditentukan dalam file /etc/default/useradd.

Perintah ini akan menambahkan entri baru ke dalam file /etc/passwd, /etc/shadow, /etc/group, dan /etc/gshadow.

 

Anda dapat memverifikasi pembuatan pengguna dan melihat rincian pengguna dengan menjalankan perintah id.

sudo id jane

Output. :

uid=1005(jane) gid=1005(jane) groups=1005(jane)

Untuk mengatur kata sandi pengguna yang baru dibuat, jalankan perintah passwd diikuti dengan nama pengguna:

Ini akan meminta Anda untuk memasukkan dan mengonfirmasi kata sandi baru untuk pengguna tersebut.

sudo passwd jane

Perintah tersebut akan meminta Anda memasukkan dan mengonfirmasi kata sandi baru. Pastikan untuk menggunakan kata sandi yang kuat dan aman.

Output : 

Changing password for user jane.
New password:
Retype new password:
passwd: all authentication tokens updated successfully.

Cara Menambahkan User Baru dan Membuat Direktori Beranda

 

Pada sebagian besar distribusi Linux, ketika Anda membuat akun pengguna baru dengan useradd, direktori home pengguna tidak secara otomatis dibuat.

Untuk membuat direktori home pengguna saat membuat akun baru, Anda dapat menggunakan opsi -m (atau –create-home). Dengan opsi ini, direktori home akan dibuat sebagai /home/<username>.

Ini memastikan bahwa setiap pengguna memiliki direktori home yang sesuai dengan nama pengguna mereka di /home.

sudo useradd -m jane

Perintah tersebut membuat direktori home pengguna baru dan menyalin file dari /etc/skel ke direktori home pengguna. Jika Anda memeriksa isi direktori /home/jane, Anda akan melihat file-file inisialisasi yang telah disalin dari /etc/skel.

ls -la /home/jane/

Output : 

total 20
drwxr-x— 2 jane jane 4096 Dec 20 17:58 .
drwxr-xr-x 4 root root 4096 Dec 20 17:58 ..
-rw-r–r– 1 jane jane 220 Jan 6 2022 .bash_logout
-rw-r–r– 1 jane jane 3771 Jan 6 2022 .bashrc
-rw-r–r– 1 jane jane 807 Jan 6 2022 .profile

Pengguna memiliki kewenangan untuk membuat, mengedit, dan menghapus file serta direktori di dalam direktori home mereka.

Cara Membuat User Baru dengan Direktori Beranda Tertentu 

 

Dengan menggunakan opsi -d (–home), Anda dapat menentukan lokasi yang berbeda untuk direktori home pengguna yang baru dibuat. Berikut adalah contoh cara membuat pengguna baru bernama jane dengan direktori home yang ditetapkan ke /opt/jane:

sudo useradd -m -d /opt/jane jane

Cara Membuat User Baru dengan ID Pengguna Tertentu

 

Di sistem operasi yang mirip dengan Linux dan Unix, setiap pengguna diidentifikasi oleh UID (User Identifier) dan nama pengguna yang unik.

UID adalah bilangan bulat positif yang unik diberikan oleh sistem Linux kepada setiap pengguna. UID, bersama dengan kebijakan kontrol akses lainnya, digunakan untuk menentukan tindakan apa yang dapat dilakukan oleh pengguna pada sumber daya sistem.

 

Secara bawaan, saat Anda membuat pengguna baru, sistem akan menetapkan UID berikutnya yang tersedia dari rentang ID pengguna yang ditentukan dalam file login.defs.

Anda dapat menentukan UID tertentu saat membuat pengguna baru dengan menggunakan opsi -u (–uid) dengan perintah useradd.

Contohnya, untuk membuat pengguna baru bernama jane dengan UID 1500, Anda dapat menggunakan perintah berikut:

sudo useradd -u 1500 jane

Anda dapat memeriksa UID pengguna dengan menggunakan perintah id:

id -u jane

Output :

1500

Cara membuat User Baru dengan ID Grup Tertentu

 

Grup dalam sistem Linux berfungsi sebagai unit organisasi yang digunakan untuk mengelola dan mengatur akun pengguna. Tujuan utamanya adalah untuk menetapkan hak istimewa tertentu, seperti izin membaca, menulis, atau mengeksekusi, untuk sumber daya yang dapat dibagikan di antara anggota grup.

 

Saat Anda membuat pengguna baru menggunakan perintah useradd, biasanya sebuah grup dengan nama yang sama dengan nama pengguna akan dibuat secara default, dan GID (Group ID) akan disetel sama dengan UID (User ID) pengguna.

Anda dapat menyesuaikan grup login pengguna baru dengan menggunakan opsi -g (atau –gid). Dengan opsi ini, Anda dapat menentukan grup login awal pengguna yang baru dibuat. Anda dapat menyediakan nama grup atau nomor GID yang sudah ada.

Sebagai contoh, perintah berikut menunjukkan bagaimana membuat pengguna baru dengan nama jane dan menetapkan grup login ke users:

sudo useradd -g users jane

Anda dapat memeriksa GID pengguna menggunakan perintah id:

id -gn jane

Output :

users

Cara Membuat User Baru dan Menetapkan Banyak Grup  

Anda bisa menggunakan opsi -G (atau –groups) untuk menetapkan daftar grup tambahan (sekunder) untuk pengguna.

Berikut adalah contoh perintah untuk membuat pengguna baru bernama john, dengan grup primer users dan grup sekunder wheeldan docker.

Parafrase: Anda dapat menggunakan opsi -G untuk menentukan daftar grup tambahan untuk pengguna. Misalnya, perintah berikut membuat pengguna baru bernama john dengan grup primer users dan grup tambahan wheeldan docker.

sudo useradd -g users -G wheel,docker john

Jika anda menggunakan systemD, anda harus membuat layanan untuk skrip misalnya sync.sh anda, file ini akan menjadi:

/lib/systemd/system/sync.service

Anda dapat mengedit file ini (dengan hak ‘root’ atau ‘sudo’) sehingga berisi:

 

[Unit]
Description=My Shell Script for Sync

[Service]
ExecStart=/usr/bin/sync.sh

[Install]
WantedBy=multi-user.target

 

Kemudian, anda memuat ulang daemon systemD anda (sehingga ia mengetahui bahwa layanan telah ditambahkan):

sudo systemctl daemon-reload

Kemudian anda dapat mengaktifkan layanan anda (sehingga akan diluncurkan pada setiap permulaan sistem:

sudo systemctl enable sync.service

Kemudian anda dapat memulainya secara manual sehingga akan langsung dimulai, tanpa menunggu sistem restart berikutnya :

sudo systemctl start sync.service

Dan tentu saja, anda dapat mengubah nama layanan anda sesuai keinginan anda.

Anda bisa memeriksa grup pengguna dengan menggunakan perintah:

id john

Output : 

uid=1002(john) gid=100(users) groups=100(users),10(wheel),993(docker)

Cara Membuat User Baru dengan Shell Login Tertentu

Ketika membuat pengguna baru, shell loginnya diberikan berdasarkan pengaturan default dalam file /etc/default/useradd. Di beberapa distribusi, shell default dapat diatur ke /bin/sh, sedangkan di distribusi lainnya, shell default mungkin diatur ke /bin/bash.

Anda dapat menentukan shell login untuk pengguna baru menggunakan opsi -s (–shell). Berikut adalah contoh bagaimana membuat pengguna baru bernama john dengan shell login bertipe /usr/bin/zsh:

Parafrase: Saat membuat pengguna baru, shell loginnya akan diatur sesuai dengan pengaturan default yang ada dalam file /etc/default/useradd. Di beberapa distribusi, shell default bisa diatur ke /bin/sh, sementara di distribusi lainnya, shell default mungkin adalah /bin/bash.

Anda dapat menentukan shell login untuk pengguna baru menggunakan opsi -s (–shell). Contohnya, berikut cara membuat pengguna baru dengan nama john dan mengatur shell login ke /usr/bin/zsh:

sudo useradd -s /usr/bin/zsh john

Untuk memverifikasi shell login pengguna, periksa entri pengguna dalam file /etc/passwd:

grep john /etc/passwd

Output : 

john:x :1001:1001::/home/john:/usr/bin/zsh

Cara Membuat User Baru dengan Komentar Khusus

Anda dapat menambahkan deskripsi singkat untuk pengguna baru menggunakan opsi -c (–comment). Misalnya, untuk membuat pengguna baru bernama john dengan deskripsi “Akun Pengguna Uji”, Anda dapat menggunakan opsi tersebut sebagai berikut:

sudo useradd -c "Test User Account" john

Komentar pengguna disimpan dalam file /etc/passwd.

grep john /etc/passwd

Output : 

john:x :1001:1001:Test User Account:/home/john:/bin/sh

Parameter komentar akan dikenal sebagai GECOS.

Cara Membuat User Baru dengan Tanggal Kedaluwarsa

Untuk menetapkan waktu kedaluwarsa akun pengguna baru, gunakan opsi -e (–expiredate). Ini berguna untuk membuat akun sementara.

Tanggal harus dalam format YYYY-MM-DD.

Contohnya, untuk membuat akun pengguna baru bernama john dengan waktu kedaluwarsa yang diatur ke 22 Januari 2025, jalankan perintah berikut:

sudo useradd -e 2025-01-22 john

Gunakan perintah chage untuk memverifikasi tanggal kedaluwarsa akun pengguna:

sudo chage -l john

Outputnya akan terlihat seperti ini:

Last password change : Dec 11, 2023
Password expires : never
Password inactive : never
Account expires : Jan 22, 2025
Minimum number of days between password change : 0
Maximum number of days between password change : 99999
Number of days of warning before password expires : 7

Cara Membuat User Sistem

Untuk membuat akun pengguna sistem, gunakan opsi -r (atau –system). Misalnya, untuk membuat akun pengguna sistem baru bernama john, Anda perlu mengetik:

sudo useradd -r john

Pengguna sistem tidak memiliki tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan secara default. UID (User ID) mereka dipilih dari rentang ID pengguna sistem yang ditentukan dalam file login.defs, yang berbeda dari rentang yang digunakan untuk pengguna biasa.

Mengubah Nilai Tambah User Default

Anda dapat melihat dan mengubah opsi tambahan pengguna default dengan menggunakan opsi -D atau –defaults, atau dengan mengedit file /etc/default/useradd secara manual. Untuk melihat opsi default saat ini, jalankan perintah:

useradd -D

Output : 

GROUP=100
HOME=/home
INACTIVE=-1
EXPIRE=
SHELL=/bin/sh
SKEL=/etc/skel
CREATE_MAIL_SPOOL=no

Jika Anda ingin mengubah shell login default dari /bin/sh menjadi /bin/bash, Anda dapat menentukan shell baru dengan menjalankan perintah berikut:

sudo useradd -D -s /bin/bash

Anda bisa memastikan bahwa shell default telah diubah dengan menjalankan perintah berikut:

sudo useradd -D | grep -i shell

Output : 

SHELL=/bin/bash

Kesimpulan

Kami telah menjelaskan cara membuat akun pengguna baru menggunakan perintah useradd. Langkah-langkah yang sama dapat diterapkan di berbagai distribusi Linux, termasuk Ubuntu, CentOS, RHEL, Debian, Fedora, dan Arch Linux.

Di sistem berbasis Debian, ada antarmuka interaktif yang ramah, yaitu adduser, yang merupakan alternatif untuk useradd.

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Cari

Kategori Artikel